Persona Intikalia

11 Okt 2013

Nasib Bisnis Warnet 2013

Naas. Mungkin itu kata yang lebih tepat untuk nasib bisnis warung internet (warnet) di tahun 2013 ini. Di dekat rumahku saja, dari 7 tempat yang aku tahu di sana dulunya adalah warnet; sudah tutup. Tidak tahu alasannya mengapa, yang jelas sepertinya tidak menghasilkan banyak untung. Berbeda dengan beberapa tahun lalu, tepatnya 2006 - 2008, bisnis warnet di dekat rumahku bagai jamur di musim hujan. Anehnya walau sebanyak itu, tetap saja penuh dan antri. Tapi itu dulu. Kini yang dulunya warnet; ada yang berubah jadi bisnis cuci baju, ada yang berubah jadi tempat tidak berpenghuni, ada yang ngotot tetap bertahan walau hanya dengan layanan game online saja.

Sepertinya ini disebabkan oleh banyaknya provider yang gencar promosi internet murah. Sudah banyak juga rakyat Indonesia yang sudah melek internet dibarengi dengan harga device yang lumayan terjangkau dengan fitur bisa internetan. Kalau dulu mungkin satu atau dua orang di kampung yang punya laptop. Tapi sekarang, sudah di atas sepuluh orang. Selain itu, naiknya tarif dasar listrik juga mempengaruhi pebisnis warnet menghitung ulang untung yang didapat. Apalagi harga ngontrak tempat warnet pasti makin naik tiap tahunnya. Belum lagi provider internet yang kurang bersahabat dengan pebisnis warnet.

Mungkin untuk pebisnis warnet skala besar, fenomena ini tidak begitu terasa karena mereka punya banyak pelanggan setia. Pebisnis warnet skala besar biasanya unggul di sisi fasilitas, kecepatan koneksi internet, dan kenyamanan pelayanan yang diberikan oleh operator. Karena tak jarang dulu -tepatnya tahun 2008- banyak sekali operator warnet yang galak, judes, dan jelek, hehe. Kalo jaman itu mungkin berperilaku seperti itu masih bisa diterima. Untuk sekarang, ngapain ke warnet yang operatornya kayak gitu, hehe. Mending di rumah, internetan ditemani istri #ngaco. Kalo cape bisa bobo, kalo laper bisa langsung makan.

Sebenarnya dulu tahun 2008, aku juga ditawari oleh bapakku untuk buka bisnis warnet. Ga tahu kenapa kurang sreg aja dengan bisnis yang satu ini. Selain modal yang gede, kadang pelanggan ga tahu aturan ngenetnya. Perangkat rawan rusak karena memang rata-rata pelanggan deket rumahku kurang tahu cara ngetik yang benar #lebay. Selain itu, masa depan bisnis warnet itu juga kurang bagus -menurut pandanganku saat itu-. Hal itu pun terjadi saat ini. Ga hanya itu sih, kadang warnet di salah gunakan oleh beberapa orang untuk melakukan hal-hal yang seharusnya tidak dilakukan. Kemungkinan membuat orang meninggalkan sholat jamaah juga gede. Banyak alasan yang akhirnya membuatku menolak tawaran bapakku.

Segitu dulu curhat kali ini. Entri ini terinspirasi dari kejadian hari ini. Susah banget ternyata cari warnet di dekat rumah, padahal dulu banyak banget. Semoga pebisnis warnet bisa bertahan dengan fenomena ini. Memang setiap bisnis punya masanya sendiri. Jika dulu Nokia berjaya, kini Nokia bukan apa-apa. Pasalnya memang harus berputar dunia ini. Yang di atas, niscaya akan di bawah nantinya; begitu juga sebaliknya.

12 komentar:

  1. Di sini juga sudah ada warnet yang tutup...

    BalasHapus
  2. Sama halnya dgn wartel ya yg dulunya menjamur skr byk yg tutup.sudah byk yg punya ponsel murah pula

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh kalo wartel ga tahu lagi jadi apa sekarang :D
      di tempatku udah ga ada wartel lagi

      Hapus
  3. ia bener banget, di daerah kos-kosan saya juga warnet ada tapi cuma satu-satunya, itu pun sepi-sepi aja tiap hari. Rata-rata di kosan sekarang udah nyediain fasilitas internet pake wi-fi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sih, udah banyak wifi bertebaran :D
      tapi sayangnya di deket rumah wifi.id mati -_-

      Hapus
  4. Betul, sekarang pada tutup warnet2. Tapi kalau kita mulai bisnis warnet itu tepat waktunya, misalnya 5 tahun lalu, masih oke kyknya, paling gak usah dapet untung lah ya :D

    Tapi kalo baru buka sekarang, mikir2 deh. hehe..

    Sekarang kalau mau bisnis, harus pelajari pasar dan tren masa depan ya, gak bisa sembarangan.. makin banyak peluang, tapi makin banyak resiko juga :D

    BalasHapus
  5. sekarang banyak yg online via hp john

    kalau mau coba bikin peminjaman hp gratis wkwkw

    BalasHapus
  6. warnet mah geus tinggaleun jaman, ayeuna mah !

    BalasHapus