Persona Intikalia

20 Nov 2015

Memudahkan Pernikahan

Baru saja saya baca salah satu artikel teman blogger tentang sebuah pernikahan. Ternyata acara pernikahan yang dia ceritakan sangatlah membutuhkan proses yang panjang. Membacanya saja lalu membayangkan, saya sudah lelah duluan. Haha. Dasar lemah yah.

Ternyata memang trennya menikah itu susah. Mulai dari cari calonnya yang susah, bikin acara pernikahannya yang susah, masih ditambah lagi dengan menjalani kehidupan pernikahan yang susah. Ya, menjalani kehidupan pernikahan itu memang susah. Saya yang baru menjalaninya 2 tahun lebih saja bisa merasakan bagaimana susahnya menikah. Banyak sekali cobaan dan butuh kesabaran dalam menjalaninya. Butuh otak yang dingin untuk menyelesaikan permasalahan-permasalahan yang rumit.

Berbeda dengan keadaan seorang yang jomblo, yang dia setidaknya tidak dibebani dengan hal-hal yang wajib dikerjakan setelah pernikahan. Anehnya, banyak sekali jomblo yang galau ingin menikah, padahal menikah itu tidak seindah yang para jomblo bayangkan. Haha. Kug saya malah menakut-nakuti begini yah. Jika kamu cowok, ga perlu takut lah dengan pernyataan ini.

Oke, kembali ke judul artikel kali ini, memudahkan pernikahan. Ya, karena saya menyadari bahwa menikah itu susah, saya berkomitmen untuk mempermudah proses pernikahan. Saya tidak mau acara pernikahan saya malah membuat saya terbebani dan kelelahan dan tidak bisa menikmati malam pertama secara prima. Haha. Tapi setahuku sih, selelah-lelahnya pengantin cowok, tetap akan prima kug di malam pertama. Ga tahu lagi sih kalo pengantin ceweknya. Kan kasihan kalo kelelahan.

Semua proses pernikahan saya sangatlah mudah. Hal ini juga tentunya dengan dukungan pihak perempuan. Karena nikah itu kan dua pihak, jadi harus bekerja sama dalam memudahkan proses pernikahan. Kami berkomitmen untuk bikin acara pernikahan yang biasa-biasa saja, yang terpenting adalah sah secara hukum dan agama. Karena kami mencari kemudahan, kami mengabaikan upacara adat yang biasanya ada di pernikahan. Kalo pake acara adat, bisa susah. Mengapa susah? Saya dan istri saya beda provinsi. Untuk ke tempat istri saja saya harus menempuh 15 jam perjalanan dengan bus. Kalo dengan kereta sih cuma 10 jam. Kalo pake acara adat, tentu saya harus bolak-balik. Bayangkan berapa waktu yang dihabiskan di jalan. Sudah jangan dihitung. Haha.

Bahkan dalam mengurus perlengkapan pernikahan saja saya menggunakan email dan kurir JNE. Selain lebih mudah, juga lebih murah.

Bagaimana acara pernikahan saya berlangsung? Ijab qobul dijadwalkan jam 7 pagi. Karena bus yang saya dan keluarga tumpangi sempat tersesat, akhirnya ijab qobul pun molor hingga jam 8 pagi. Muka petugas KUA-nya udah kecut banget saat lihat saya datang. Haha. Untungnya saya masa bodoh dengan petugas KUA-nya. Setelah itu saya pun mengucapkan ijab qobul. Ga sampe 1 menit, ijab qobul selesai saya ucapkan, lalu terdengar kata "SAH SAH SAH". Adem banget rasanya.

Setelah itu tamu dipersilakan menyantap hidangan sepuas-puasnya. Bahkan masih banyak hidangan yang belum termakan. Karena memang yang datang lebih sedikit dari kuota hidangan yang disiapkan. Bahkan teman saya ada yang saya suruh makan sampe 3 kali. Untung aja perut mereka kuat. Haha. Kan sayang kalo makanan ga dimakan. Setelah makan-makan, ada acaranya ceramah dari ustadz setempat. Ceramah selesai sekitar jam 11 siang. Setelah ceramah, karena masih banyak makanan, tamu dipersilakan melanjutkan makan-makannya lagi. Itupun makanan ga habis-habis, sampe akhirnya harus diberikan ke panti. Setelah itu dilanjutkan dengan sholat dhuhur. Selesai. Udah gitu aja acara pernikahan saya. Ga ada prosesi panjang yang melelahkan.

Saya dan istri memang merencakan hal seperti itu dari awal. Agar semua tidak terlalu lelah dan saya punya banyak waktu berduaan dengan istri saya. Haha. Modus banget kan. Dan semua itu tidak dilakukan di gedung pernikahan. Sebenarnya sih sempat mau booking aula kelurahan dekat sana, cuma qodarulloh ga dapet. Banyak yang nikah di tanggal itu. Jadinya ijab qobul dilakukan di masjid depan rumah istri saya. Resepsinya di depan rumah. Simpel banget, ga pake repot. Itulah seklumit pengalaman pernikahan saya. Tidak ada yang istimewa.

Jika kebanyakan orang beranggapan menikah itu harus mewah karena satu kali seumur hidup, saya justru punya pandangan yang berbeda. Nikah itu ga hanya satu kali. Itu berlaku buat cowok dan cewek. Suatu saat jika pasanganmu meninggal, masih ada kemungkinan kamu akan nikah lagi. Kan ga mungkin yang meninggal bisa melarang pasangannya nikah lagi. Emang yang meninggal tahu rasanya kesepian di dunia? Tentu saja tidak. Selain itu, untuk cowok juga punya kemungkinan untuk berpoligami, itu bagi yang mampu.

Dan satu prinsip yang saya pegang. Nikah jangan sampe ngutang. Ga enak, malam pertama kepikiran utang. Bisa ga fokus. Haha. Ngaco banget yah saya. Udah gitu aja entri kali ini.

9 komentar:

  1. haha. kalau bisa dimudahkan kenapa harus dipersulit ya. lagipula kalau pakai adat ribet, bukan cuma sehari bisa 2-3 hari kalau di jawa seingetku.ada adat sebelum akad, ada resepsi, ada macem2. puyeng xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak
      saya sih orangnya ga suka ribet

      Hapus
  2. Nah, betul banget itu "jangan sampai utang". Sayangnya sekarang banyak yang lebih milih bisa bikin "acara besar" meskipun ngutang, dibanding sebaliknya ya..

    BalasHapus
  3. Haha...

    kehormatan lho, dibahas juga di sini. Seneng banget jadi bisa kasih ide ke blog ini. Udah 2x pula. Haha.

    makasih yak!

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nuel :D
      blog mu banyak menginspirasiku untuk dijadikan ide artikel di blog ini :)

      Hapus
  4. aku jg mikir klo nikah nanti nggak mau ribet2

    pusing, pegel di badan dan duit hihi

    BalasHapus
  5. Enak klo dah sepakat kedua keluarga, kalau kagak masak mengorbankan salah satu pihak demi penikahan yg mudah hehe

    BalasHapus
  6. kalau sampai ngutang apalagi mas kawinnya berarti akadnya gimana ya hehehe

    BalasHapus