Persona Intikalia

21 Jan 2016

Ayolah, Jangan Terlalu Serius Main Game

Kadang saya merasa aneh dengan para gamers. Meskipun saya sendiri juga gamers, tapi saya kan gamers gadungan. Haha. Sebagai seorang gamers yang gadungan, modus saya bermain game adalah membunuh waktu. Paham 'kan maksudnya membunuh waktu? Aneh sih emang dengarnya. Lebih enak sih pake istilah "menghabiskan waktu luang". Biasanya sih saya main game kalo lagi senggang, atau nungguin antrian.

Namun, ternyata di dunia ini memang ada manusia gamers yang terlalu serius dengan main game. Entah mungkin mereka lebih asyik dengan game mereka dibandingkan dengan kehidupan nyata mereka. Ya jelas lah, di kehidupan nyata memang kadang ga asyik. Di kehidupan nyata, ketika kamu salah melangkah, maka ga bisa balik lagi ke awal. Sedangkan main game bisa reset, selesai permasalahan.

Berbicara tentang orang yang terlalu serius main game, kadang mereka itu keterlaluan banget. Mereka pikir game itu adalah parameter kecerdasan seseorang. Sampe segitunya loh. Padahal tujuan awalnya main game kan bersenang-senang. Kalo tujuan awalnya ga kecapai, ngapain coba main game. Haha. Dan dalam parameter bersenang-senang itu tiap orang berbeda pendapat. Benar begitu?

Namun, pagi ini entah kenapa saya mendapatkan salah satu contoh orang yang menggeneralisasi parameter bersenang-senang dan tingkat kecerdasan seseorang dengan parameter miliknya sendiri. Lucu memang. Tapi itu hal yang wajar, dunia ini luas, dan tentu saja ada orang yang jumud.


Jadi, ceritanya ada game yang namanya Tebak Gambar. Pasti dari kalian pada tahu tentang game ini. Nah, game ini kan memang isinya tebak-tebakan. Namun, kamu tahu sendiri banyak sekali soalnya, tercatat ada 500 soal. Nah, karena saya suka dengan game ini, akhirnya saya bikin aplikasi Kunci Jawaban Tebak Gambar hingga semua level terjawab.

Dan ternyata ada saja yang tidak suka dengan kunci jawaban yang saya buat. Haha. Komentar orang tersebut bisa kamu lihat pada gambar di atas. Tapi sejauh ini cuma ada satu yang ga suka. Jadi ga masalah. Ya memang tidak mungkin bisa memuaskan hasrat semua orang di dunia ini. Tetap saja ada yang tidak suka. Dan anehnya, kenapa dia masih download aplikasi itu kalo tidak suka? Asal kamu tahu, seseorang tidak akan bisa memberikan rating dan komentar sebelum dia download aplikasinya terlebih dulu. Apakah dia tipikal manusia seperti Helga di Hey Arnold? Yang mencaci di depan, tapi mencintai di belakang. Haha, entahlah.

4 komentar:

  1. dulu sempet senenggg ngegame, tp enak ngeblog sih. temenku ada yg sampe rela nggak makan gara2 ayodance

    BalasHapus