Persona Intikalia

19 Des 2010

Berkarat karena Facebook

Pernahkah kita berpikir bahwa Facebook memiliki dampak buruk bagi kreativitas kita? Percaya atau tidak sebenarnya Facebook benar-benar membuat otak kita dimanja hingga berkarat. Saking berkaratnya kita jadi ga merasa kalo kita sebenarnya lagi dininabobokan sama Facebook. Mungkin, ada sebagian dari kita yang ga merasa disepertiitukan, karena memang sebelumnya mereka tidak mempunyai sesuatu yang aku bahas ini.

Secara tidak langsung, Facebook telah membuat kita malas menulis sebuah artikel panjang yang membahas bab tertentu yang itu efektif untuk melatih otak kita berkreasi. Dengan mudahnya Facebook memberikan kita fasilitas dengan membuat status yang notabene biasanya tidak lebih dari 140 karakter dan bisa langsung mendapat tanggapan dari teman Facebook kita. Dengan semakin banyak tanggapan pada status kita, kita merasa kita orang yang laku di pasaran Facebook. Padahal secara tidak langsung kita mulai didongengi untuk tidur pada kemalasan menulis.

Facebook merupakan salah satu pelarian bagi blogger yang sudah putus asa. Mengapa saya bilang begitu? Karena seorang blogger yang putus asa ialah blogger yang sudah susah-susah membuat postingan yang puanjang (seenggaknya 2 paragraf), eh malah ga ada yang komen. Akhirnya inilah yang menyebabkan banyak blogger yang tidak laku banting setir ke Facebook. Di Facebook, dengan hanya status yang simpel sudah mendapat komen yang banyak. Hahaha ... so so so ... itu sih pendapat saya.

Bagaimana menurut Anda?

22 komentar:

  1. koq kebalik yaa.. saya kalo di fesbuk jarang dapet komen sebanyak kalo nulis di blog :D

    BalasHapus
  2. mungkin om lebih cocok di blogger :P

    BalasHapus
  3. Dulu niatnya bikin account FB gaya2an mau amar ma'ruf nahi munkar. Ujung2 banyak dapat kemungkaran beneran. Dikritik ganggu suasana bercandaan yang agak ngeres, hehehe...

    Digosipin ganggu suami orang sampe dimarah-marahin. Diancam dituntut ke pengadilan soalnya dituduh mbocorin temen selingkuh.

    Ujung2nya diblokir sederetan teman yang tadinya suka sms dan nelpon ajak makan2 dan ngegosip.

    Karatan? Facebook membuatku belajar sabar dengan tidak membalas perbuatan mereka yang membunuh karakter. Dan akhirnya bersyukur karena tidak perlu terlibat dengan mereka. Tulisan permintaan maaf tidak pernah ada yang respon...

    BalasHapus
  4. hum ... nasib Facebooker yang malang
    tapi tetep kudu semangat mbak Ami :)

    BalasHapus
  5. Kok dianggap malang sih, akhirnya dapat pencerahan dan pindah jadi blogger. Lebih puas nuangin uneg2.

    Teori ikhlas itu, ikhlaskan sesuatu yang kamu sayangi. Dan akan dapat ganti lebih baik. Kalo gak percaya tanya pak Yusuf Mansyur atau pak Erbe Sentanu

    BalasHapus
  6. heheh ... terserah lah :)
    saya sih manut saja :)

    BalasHapus
  7. Sebenarnya di Fb ada fasilitas note. ini sudah mirip blog juga sih. cumaaan.... paling yang komen juga itu-itu terus. teman-teman di kehidupan sehari-hari juga. padahal interest dengan teman-teman itu belum tentu sama sih.

    kalau di FB kita juga masih terikat dengan image sehari-hari. Dikit2 dianggep so' pinter gitu. males deh...

    kalau diBlog, ga tahu kenapa, lebih seru aja.

    BalasHapus
  8. kembali ke kebiasaan dan mayoritas minat sahabat kita di sosial networking.

    blogger umumnya yang komentar adalah bloger juga. sedang status biasanya yang tanggapin adalah sahabat deket kita yang memang mengenal kita.

    masalah berkarat engga musti FB apapun bentuknya entah game maupun web situs lainnya yang kiranga membuat kita vacum dan benar-benar engga mau lepas dari monitor itulah yang buat brekaratnya.

    FB dan lainnya sekarang mulai saya tinggalkan dan mulai nongkrong di twitter aja. sisanya kembali ke aktiitas ngeblog lagi :)

    BalasHapus
  9. kalo saya beralih dari FB ke blog karena terlalu banyak tulisan ga penting (menurut saya lho) dari temen-temen FB saya. masih sakit john?

    BalasHapus
  10. saiia seneng akhirnya ada yg nulis ttg sisi buruk pesbuk :)

    BalasHapus
  11. saya dulu punya facebook, tapi sekitar bulan april 2010 (kalau tidak salah) sudah saya hapus..

    saya tahu fakta bahwa keuntungan facebook secara langsung atau tidak langsung mengalir ke Israel untuk membiayai perang Gaza

    juga sebagai alat kaum Zionis untuk cita-cita mereka (New World Order)

    BalasHapus
  12. @ReBorn: masih om :)

    @genial: wokok ... kug antipati banget dengan FB sih :D

    @Yudi Darmawan: sepertinya begitu sih :)

    BalasHapus
  13. Haha... ku kira cuma aku yg mikir gitu ternyata aku punya temen yg sepaham haha... iya bener Sob... makanya aku udah gak pernah buka2 FB, paling twitter kadang klo lagi pengen....

    kayanya efek 140 Karakter emankkebawa di blogging tuh haha...

    Semangat n happy blogging :P

    BalasHapus
  14. tapi aku kalau bikin status di fb, ga laku john .... yg komen sedikit :D

    kalau di blog juga begitu, sih yg komen sedikit, sampai aku bertekad ga publish artikel (utama) baru, bila artikel sebelumnya belum memiliki komentar kurang dari 30

    akhirnya mulai deh aku rajin blogwalking dan dalam waktu kurang dari sebulan alexaku sudah dibawah 1 juta :D

    BalasHapus
  15. dulu gw banget tuh! facebook addict..!! sedikit bikin tulisan yang cuma 2 atau 3 kata comment-nya bejibun. yang klo diliat2 out of the text! akhirnya gw beralih ke blog berharap gak ada yang baca dan gak ada yang comment. klo pun ada yang comment setidaknya masih nyangkut lah..

    eh, ternyata..banyak juga yang comment dan syukurnya masih dalam batas kewajaran..hehehe

    BalasHapus
  16. hehe.. lucu nih postingannya. Saya sependapat dengan mas John Terro. Facebook memang memanjakan otak kita. Namun, mungkin gak sampai se-extreme membuat malas nulis blog kali yaa.. hehe

    Saoalnya, nulis di blog ya nulis di blog. Facebook-kan ya facebook-an. hoho..

    Btw, maksud ya di komen tempo duluu.. jadi kita saling bertukar link website gitu mas. haha

    BalasHapus
  17. @r10: hahah ... sekarang ente jadi penggemar Alexa juga :P

    @Adi Chimenk: itulah blog

    @Misbah: terserah

    @Yudi: selamat juga :)

    BalasHapus
  18. john aku lagi dapat masalah sama blog ku nih.... ada sejumlah komentar yang double aku (gara2 lupa back up saat pasang disqus)

    sekarang aku musti menghapus manual komentar2 double (ada sekitar 200 komen yg musti dihapus) >,<'

    kalau cara alternatif yg lain aku ga tahu :(

    BalasHapus
  19. makanya itu aku males pake Disqus :P

    BalasHapus
  20. hahahahaha setujuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu!!!!!

    BalasHapus
  21. setuju dalam hal apa bro?? wekeke :P

    BalasHapus