Persona Intikalia

3 Jun 2011

Gondrong adalah Sebuah Pilihan

Sebelumnya sudah pernah saya singgung tentang kegondrongan rambut saya di entri sebelumnya. Mungkin yang udah pernah jumpa sama aku IRL, pasti sudah bisa membayangkan bagaimana wajah saya kalo lagi berambut gondrong. Secara saat kopdaran sama Gaphe dan ajenkthree, juga dengan narablog CyberDreamer, rambutku saat itu sudah mulai panjang. Di saat itulah timbul sebuah pilihan. Digondrongin atau tidak.

Segondrong-gondrongnya diriku dahulu tak segondrong hari ini. Sempat dulu saat ga kuliah juga ga sekolah, rambutku gondrong, tapi ga parah kayak sekarang. Namun, saat itu akhirnya aku memutuskan untuk mencukurnya. Nah, sekali cukur langsung cukur model gundul MABA, padahal belum masuk kuliah dan ospek. Sejak saat itu saya ga kepikiran ngegondrongin rambut lagi. Namun, faktanya saat kuliah berbeda. Kesibukan semakin gila ketika menginjak semester 3. Nah, di situlah aku mulai ga sempat cukur. Padahal biasanya cukur 2 bulan sekali. Akhirnya udah kelihatan agak gondrong, orang tua sudah memberikan peringatan untuk dicukur.

Tapi, fakta berkata lain. Aku selalu mengelak saat disuruh cukur. Padahal tahu sendiri kan kalo gondrong itu ga nyaman. Bawaannya gatal melulu karena memang hawa di Surabaya panas. Awalnya sih emang kerasa ga nyaman punya rambut gondrong. Bangun tidur rambut kayak singa mengumal karena saat itu ga tahu ngapain aja. Apalagi rasa geli awalnya muncul di bagian dekat telinga. Setelah fase ini berakhir, fase selanjutnya rasa geli terasa di bagian leher. Apalagi fase yang paling tidak nyaman adalah ketika rambut bagian depan mulai panjang dan membuat geli bagian dahi yang sejajar dengan mata dan dekat dengan jambang. Apalagi saat naik sepeda motor pake helm, biasanya malah bikin kelilipan.

Namun, semua fase itu kini telah berlalu. Aku mulai tidak merasakan gangguan itu lagi. Yah, intinya mulai merasa nyaman dengan rambut gondrongku. Apalagi orang tua udah ga ngelarang lagi punya rambut gondrong. Ada yang bilang kalo rambut gondrong itu menghabiskan sampo. Nah, itu memang benar. Aku harus minimal dua kali sehari berkeramas. Kalo tidak, bakal gatal semua rasanya kepala ini. Dan memang ternyata ada temanku yang rambutnya gondrong, setiap hari keramas.

Yah, itu sedikit keluh kesah dari mempunyai rambut gondrong. Namun ingat, tak hanya rasa susah yang kamu dapatkan ketika mempunyai rambut gondrong. Namun, rasa bangga mulai muncul ketika ada pujian dari temenmu. Hahah ... pasalnya kemarin hari saat aku pergi sama teman-teman kuliahku di Grand City Surabaya, saat itu ada pameran, eh ketemu dengan kakak kelasku. Haha, dia kaget karena aku berambut gondrong. Karena memang saat SMA, aku selalu bergaya rambut cepak dan rambutku memang selalu berdiri (kaku) meskipun ga aku apa-apain. Ketika aku buat status di FB, eh si kakak kelasku itu mengomentarinya. Lihat di bawah ini.

Status Facebook
Ada yang mau berambut gondrong?

19 komentar:

  1. hahaha met gondrong aja dah..
    nikmati kegondronganmu.

    salam metaaaaaaaall..

    BalasHapus
  2. Sayangnya wajah saya tidak cocok untuk gondrong. Bener banget kalo rasanya geli. Saya gak tahan dengan rambut yang gondrong. Padahal dulu juga sering gondrong sampe kena cukur ma guru waktu razia rambut :p

    BalasHapus
  3. itu mah gondrongnya ga gondrong2 amat punyamu :P

    BalasHapus
  4. hahaha. seneng banget kamu dibilang cool..
    emg rambutmu gondrong seberapa? pasti asik jon kalo dikuncir dua..huahauhauahah :D

    BalasHapus
  5. hahah ... ya ga sampe segitunya sampe dikuncir dua
    malah kelihatan lucu yen :D

    BalasHapus
  6. ya justru itu jon...hahahhha :D
    jd seberapa? #jgn bilang rahasia >:(

    BalasHapus
  7. hampir sepundak
    seenggaknya sudah membuat pangling adik kelas sama kakak kelas SMA :D

    BalasHapus
  8. saya gondrong, tapi sudah potong rambut mas.John...haha

    BalasHapus
  9. asik ... hati-hati Bang John nanti ditawarin buat iklan sampo lagi :D

    BalasHapus
  10. @cakYun: haha ... ayo gondrongno maneh yun :P

    @Fiction's World: wew ga segitunya kaleee :P

    BalasHapus
  11. cowok ma cewek beda ternyata, klo cewek rambut gondrong nggak kayak kamu itu situasinya...lucu juga ya, cowok gondrong bisa kelilipan :p

    BalasHapus
  12. lek brewok kapan john? hha..

    BalasHapus
  13. ah teman sekelas belum..?

    BalasHapus
  14. aku ga pernah segondrong kamu john, soalnya aku malas keramas :D

    BalasHapus
  15. @anonim: haha ... dari sananya belum tumbuh bro

    @YeN: kalo kamu sih terakhir lihat aku pas Bunkasai di Unair :P
    itu mah masih belum kelihatan gondrong

    @r10: haha ... bisanya :P

    BalasHapus
  16. nek gondrong seh aku g sreg john.. tapi ne' jenggot, 'ndrawasi'.. ZzZzZz...

    BalasHapus