Persona Intikalia

26 Jul 2011

Cinta Itu Diam

Uhum ... uhum ... pagi ini aku akan sedikit bercerita tentang masa laluku. Ini bukan fiktif. Tidak semua yang aku tulis di blog ini adalah fiktif. Yang fiktif hanyalah yang berlabel fiktif, kalo yang ini nyata dan aku alami sendiri. Percaya atau tidak, itu terserah kamu. Dan satu lagi yang perlu diingat, tidak ada adegan vulgar di cerita kali ini, karena memang ini fakta.

Cerita ini berawal dari sebuah malam di saat besoknya adalah hari raya Idul Adha. Saat itu aku menginap di sekolahku. Aku masih kelas 10 saat itu. Maklum, sebagai panitia Qurban, kami harus siap siaga mulai malamnya dan memang bermalam di sana. Sebelum tidur nih, biasanya kami selalu menyiapkan pisau untuk diasah biar besok ngasahnya lebih mudah. Dongeng sebelum tidur, itu sih biasa. Kali ini adalah curhat sebelum tidur. Saat itulah dibuka sebuah percakapan oleh kakak kelasku, dia kelas 12, laki-laki tentunya. Kami akrab sekali dengan dia, karena dia memang supel dan egaliter. Meskipun begitu, kami menaruh hormat padanya.

Si kakak kelas ini nih punya skandal dengan salah satu teman seangkatannya yang cewek. Skandal apa? Maklum lah, dulu itu kami masih tergabung dalam Rohis. Jadi menyukai cewek pun termasuk jadi skandal. Nah, ga terima dengan itu, si kakak kelas ini menggali dari setiap kami yang ada pada saat itu. Berawal dari sebuah permainan yang licik yang harus menyebutkan dengan sejujurnya. Ah, parahnya aku kena. Aku harus bilang siapa cewek yang aku suka. Memang sih ga bakal terekspos hingga ke anak luar Rohis saat itu. Tapi ...

Paginya nih, setelah selesai membungkus daging Qurban, si kakak kelas ini bikin ricuh. Dia malah menggonjlokiku ketika si cewek yang aku suka itu lewat di depanku. Padahal aku dan cewek itu sebenarnya ga saling kenal. Aku tahu namanya aja dari temannya yang memanggilnya saat istirahat berlangsung. Dan aku selalu mengamati cewek ini ketika aku olahraga di hari Senin pagi. Karena memang jadwal olahraga kami sama, kelasku kloter pertama, sedang dia kloter kedua. Aku tertarik dengan bagaimana dia tersenyum, jalan, dan berbicara.

Saat kelas 10, itu hanya antara aku dan beberapa orang yang saat itu menginap. Namun, setelah aku menginjak kelas 11, wah ternyata berita ini semakin menggila. Ini karena salah satu teman dekatku yang bermulut besar, bodohnya aku memberitahukannya ini padanya. Maklumlah, aku dan temanku ini sangat dekat seperti saudara, jadinya saling curhat gitu. Tapi memang si temanku yang satu ini agak iseng banget saat itu karena dulu aku sempat membuatnya putus dengan pacarnya, haha.

Hampir setengah angkatanku tahu kalo aku suka sama dia, cewek itu. Aku dan cewek itu bagaimana? Apa melanjutkan ke jenjang yang lebih berbahaya? Oh tidak. Aku dan dia sama-sama tahu kalo pacaran itu dilarang agama. Apalagi saat itu aku seorang ketua Rohis di SMA-ku. Jika ketuanya saja pacaran, apalagi anak buahnya. Sebagai seorang ketua yang baik, aku tetap menjaga prinsipku untuk tidak pacaran. Apakah karena tidak pacaran berarti boleh saling lihat dan berbicara langsung. Oh tidak. Dulu, aku lihat dia saja malunya bukan main. Nah, si cewek ini memang benar-benar menjaga pandangannya. Otomatis aku juga menghormatinya juga dong dengan tidak memandangnya. Bagaimana dengan bicara dengan dia? Terhitung aku berbicara dengan dia tidak lebih dari 3 kali. Sedikit banget kan?

Namun, apa boleh buat. Yang namanya suka, meskipun hanya diem-dieman seperti ini, aku malah semakin suka dengan dia. Semoga saja dia tidak membaca entri ini. Amin. Bahaya kalo dia baca. Takutnya dia malah galau. Kalau aku sih memang suka menggalau, jadi gapapa. Oh ya satu lagi. Ketika aku bicara dengan dia, seakan-akan aku tidak mendengar apa yang ia katakan, saking pelan suara nih cewek. Maklum lah cewek cantik kan memang begitu seharusnya. Suaranya mahal gan. Tubuhnya ditutupi dengan kain longgar sehingga tidak membentuk sama sekali. Sudah pokoknya top markotop lah. Hingga saat ini, aku masih dan akan selalu mencari model-model istri yang kayak gini. Apa untungnya? Banyak, itu sudah tentu. Penyayang suami, patuh pada suami, suami lelah dihibur, suami marah diredam dengan kelembutannya, melihatnya saja seperti sanggup untuk tidak makan tiga hari. Yakin? Yakinlah sumpah.

Karena aku percaya cinta itu diam. Diam seribu bahasa. Dari bahasa kemunafikan hingga bahasa kebohongan. Cinta itu diam. Diam dari pengkhianatan, diam dari keributan. Cinta itu diam. Diam dan juga tentram. Cinta itu diam. Diam dan memberikan banyak pengertian.

35 komentar:

  1. Salam super.. :p
    haruse ditutup ky ngono john postingane. akhirnya dibahas juga tentang "laila yang kedua".

    walah aku ae sing sekelas rong taun yo juuwarang banget ngobrol. lebih sering sama teman sebangkunya. tapi biyen sempat oleh fotone pas lagi mesem loh john. pengen tah? wes ilang tapi, ke format.. hahaha

    BalasHapus
  2. Sama ceritanya sob seperti saya,, cuman dulu saya bukan ketua rohis, hanay seorang ketua Humas DKM Sekolah... Tapi jahatnya saya yang minta dia jadi sekeretais,,, bener-bener dah,,, selamasetahun ngomong bareng dia bisa dihitung....

    Cinta itu memang diam,,, Alhamdulillah sekarang dapat istri yang sama sepeti dia....

    Hayoo berjuang.... Suka denger lagunya rabbani "Malam Pengantin"

    BalasHapus
  3. egaliter tuh apaan sih bang ?
    ciee cieee justru romantis ya kisah yang seperti ini :)
    sukaa banget sama paragraf terakhir :)

    BalasHapus
  4. Wew, kok gua jadi sedih ya bacanya? Sampe sekarang, lu masih suka ma dia?

    BalasHapus
  5. wah, menyentuh bgt cerita'a..
    owh, aku pikir km tuh rada c***l lho,hahhaa..sorry, hehe, soalnya kalo baca post km kadang aneh2 gitu...eh ternyata km sm cwe mlh menghormati ya.. -_-a .. >_<

    BalasHapus
  6. sayangnya aku gak ikutan nginep waktu itu.. :P

    BalasHapus
  7. Cinta itu diam? Oke gue langsung ngebayangin Cinta itu gak bisa diem.. pasti bakalan mondar-mandir terus O_O

    BalasHapus
  8. cieleee....emang seprti apaan tuh orang yang membuat Bang Todi diam...cinta oh cinta kenapa didiamkan hehehe...

    BalasHapus
  9. Sisi lain dari John Terro nih.. Jadi, sekarang ceweknya masih ada gak Bang?

    BalasHapus
  10. diam seribu bahasa, but How much action for love...?

    BalasHapus
  11. @om: lek ga onok ga usah nawani om :D
    terakhir yang aku punya hanyalah dalam memori otakku

    @Budi: wah ... om juga mengalami hal itu yah

    @Fiction's World: egaliter itu persamaan, no senioritas
    baguslah kalo kamu suka dengan cerita ini

    @Claude C Kenni: gimana yah, susah untuk mengakuinya

    @Nyla Baker: bedakan antara fakta dan fiktif
    kalo aku nulis fiktif mah aku suka banget buat cerita yang ekstrim

    @Adryan Nurdien: haha ... sejak kapan kamu oleh nginep?

    @Shudai Ajlani: hahah :D

    @Sofyan: bang Todi? ah om salah sebut tuh

    @Retno Novitha S: ya masih ada lah

    @ToPu: isyarat wajah :D

    BalasHapus
  12. Seru-seru, gimana akhir ceritanya ya? berjodohkah? bertepuk sebelah tangankah? (halaah)

    salam silaturahmi..

    BalasHapus
  13. kita lihat saja nanti

    salam silaturahmi juga

    BalasHapus
  14. l3xy bukan? hehe.
    rohis itu apa sama kayak KSI? singkatan apa sih John? Jadi apa kamu mencintai cewek tadi karena gayanya senyum, jalan dan bicara?
    #semoga nggak jawab gini: rahasia

    definisi orang2 yang pernah jatuh cinta memang berbeda, hmm hmm hmm

    BalasHapus
  15. bukan jeng, ini cewek lain
    Rohis itu Rohani Islam
    aku mencintainya karena pribadinya dan wajahnya

    BalasHapus
  16. hehehe.. emang ajaran intikali itu hanya untuk mengeluarkan sisi yang harus diatasi, hahaha.. salut suka dengan tipe cewek yang sholehah...

    BalasHapus
  17. bagitulah intikali mbak :D
    tak 'kan mungkin dipahami dalam setahun

    BalasHapus
  18. wahh.. tuh cewe suka ga ya sama mas john... kali aja diamnya dia menyimpan cinta buat mas john juga.. hehe

    BalasHapus
  19. ha ha ha....diam diam terhanyutkan, klepek-klepek eh ..malah kagak kesampaian, udah sampaikan saja isi hatinya mumpung belum kedahuluan orang he he he...

    BalasHapus
  20. jiah ... sekarang udah ga ketemu dia lagi om

    BalasHapus
  21. eheemm, terimakasih..
    saya sedang jatuh cinta,tapi nggak bisa diam..
    ohohoho,

    eh semoga jodoh yah sama dia, ^^

    BalasHapus
  22. tapi klo diem terus, rela nggak mas seandainya orang yang disuka malah keburu diambil orang?
    D:

    BalasHapus
  23. Percaya kok... terus sekarang bagaimana dengan di cewek itu? kenapa tidak berusaha melanjutkan ke jenjang yang lebih tinggi?

    BalasHapus
  24. gapapalah dibaca sama dia. tokh kamu ga nyatut nama kan? hehehehe...

    BalasHapus
  25. @KoskakiUngu: semoga saja

    @[L]ain: oh tidak mengapa :D

    @f4dLy: dia lagi sibuk kuliah, begitu juga denganku

    @NuellubiS: memang sih, tapi kalo dia baca, dia bakal tahu kalo cerita di atas menyangkut dirinya :D

    BalasHapus
  26. so swet..sekarang udah kerja?Lamar aja..pacarannya pas nikah aja..^^

    BalasHapus
  27. ane belum kerja masih kuliah
    makanya mau nyelesein kuliah dulu :D

    BalasHapus
  28. lha iyo, jaman SMA dulu gak dibolehin nginep sama sekali.. :P

    BalasHapus
  29. haha ... sekarang kan gapapa toh :D

    BalasHapus
  30. sekarang masih alim John?

    BalasHapus
  31. ^hahah

    btw mas yg dimaksud itu mas ma***m ? trus arek yg km bkin putus wi sapa john..

    BalasHapus
  32. @Huda Tula: masih lah om, meskipun sudah mulai terkikis
    tapi saya bersikeras untuk tetap mempertahankan itu :)

    @om: betul nan, ouh yang aku bikin putus itu orang yang paling tinggi di kelasmu dulu :D

    BalasHapus