Persona Intikalia

11 Nov 2011

Seminar Kerja Sama dengan IMO

Tadi siang, tepatnya jam 13.30 sehabis sholat Jum'at, diselenggarakan seminar kerja sama antara ITS dan IMO. Pasti pada bingung sebenarnya IMO itu apa? IMO itu salah satu brand ponsel lokal. Nah, di seminar kali ini adalah sebagai awal bentuk kerja sama. Banyak hal yang aku dapatkan dari seminar ini. Pengetahuan tentang pasar ponsel di Indonesia yang juga dipengaruhi oleh gaya hidup masyarakat Indonesia.

Sempat aku berpikir, bagaimana mungkin brand lokal kayak IMO bisa bertahan melawan produk luar negeri layaknya Apple, Nokia, SE dan SAMSUNG yang merajai ponsel di Indonesia. Ternyata ada jawaban yang mengejutkan. Pak Iskandar (pembicara dari IMO) mengatakan bahwa untuk menghadapi produk luar itu juga tidak sulit dan sangat mungkin. Mengapa begitu, karena melihat dari tipe masyarakat Indonesia yang gaya hidupnya suka gonta-ganti ponsel sesuai trend. Bisa kamu cek saja, ketika lagi in-nya QWERTY, hampir semua orang menganggap bahwa ponsel QWERTY terkesan mahal. Maka IMO pun juga mengeluarkan QWERTY dengan harga yang sangat murah. Penjualan IMO pun lumayan besar. Tak hanya itu, banyak produk lokal lainnya yang laku keras.

Beliau juga memanfaatkan tipikal masyarakat Indonesia yang seperti ini. Sebuah keniscayaan jika nantinya kita bisa bersaing melawan produk lokal. Layaknya kita bangga dengan produk lokal, meskipun tidak benar-benar murni lokal. Seenggaknya dari produk lokal tersebut terserap tenaga kerja dan mengurangi pengangguran.

Jika dibandingkan dengan Malaysia, Indonesia terlalu konsumtif. Di Malaysia banyak produk yang dinasionalisasikan dan itu membuat Malaysia stabil. Dulu Indonesia juga begitu, namun sejak adanya krisis moneter Indonesia terpaksa memasok produk impor demi memenuhi syarat peminjaman ke IMF. Akhirnya banyak produk dalam negeri seperti sepatu (seingatku dulu ada sepatu mereknya ATT) dan banyak produk dalam negeri lainnya yang bangkrut. Bayangin saja, produk luar terkesan lebih murah dan kualitas yang bagus. Padahal negeri kita baru belajar. Nah semoga saja, kedepannya Indonesia mampu menasionalisasi produk-produk luar negeri. Setidaknya bisa mengurangi pengangguran.

Mahasiswa B201 mendemokan GATOEL

Tak hanya itu, tadi juga ada pertunjukan aplikasi Gatoel (Gamelan Tutoel, aplikasi gamelan di Android) yang merupakan karya dari warga Lab B201 Teknik Elektro ITS. Selain itu, ada seniorku yang juga memamerkan karyanya berupa Augmented Reality yang juga berbasis Android. Dan yang paling penting adalah door prize hape gratis dari IMO yang dibagikan di sesi terakhir. Sayangnya aku ga dapet hadiahnya. Tapi gapapa, yang penting aku puas dengan banyaknya ilmu bisnis yang aku dapatkan dari seminar itu.

49 komentar:

  1. wah setuju mas, kalau saya sih usahakan gunakan produk lokal..
    cintailah produk2 indonesia, hehe :D

    BalasHapus
  2. haha .. jadi inget maspion :P

    BalasHapus
  3. wah wah, kok ndak bilang bilang ada seminar.
    tau gitu tadi ikut.

    aq anak mesin bro...

    BalasHapus
  4. Wah, sayang gak bisa ikut tadi... Padahal pengen juga sih ikutan...

    BalasHapus
  5. Wah sayang sekali yah
    Amir aja dapet hape tadi :)

    BalasHapus
  6. @rivai: wah tadi saja sudah full kursinya bro :D

    BalasHapus
  7. ingin jadi bisnismen ya John?

    BalasHapus
  8. door price mah biasanya buat rame2an aja John, sing penting dapet cerita2 menarik itu loh...aplikasinya apa ada di setiap android tuh yang gamelannya???ahhh, pengen tahu kayak apanya

    BalasHapus
  9. aplikasi gamelannya itu bikin sendiri jeng temenku :)

    BalasHapus
  10. jadi yang punya ya dihape temenmu ya, yahhhhhhhhhhhhh. bisa minta nggak ya, barter barangkali kalau mau. emang aku punya aplikasi apa? hha,

    BalasHapus
  11. ya iya lah jeng
    saya mah belum punya hape android :D

    BalasHapus
  12. keren ya, gamelan aja udah bisa dimainin pake android.. :D

    BalasHapus
  13. ga hanya gamelan best, tapi banyak alat musik lainnya yang juga bisa dimainkan di Android; tinggal kita aja mau apa enggak bikin aplikasinya :)

    BalasHapus
  14. Merk Lokal memang harus bisa bersaing tapi bukan hanya persaingan soal harga tapi juga kualitas yang penting :)

    BalasHapus
  15. Gue setuju bgt kalo Indonesia terlalu konsumtif, ujung2nya duit kita masuk kantong org asing jg. Ini penjajahan secara halus dan kita terpaksa mengikuti alurnya. :)

    BalasHapus
  16. tadi nggak ada fotonya deh ..."

    BalasHapus
  17. @f4dly :): iya juga, tapi ternyata sekarang kualitas tidak juga bermasalah kug bagi kita
    karena memang seringnya kita ganti ponsel kalo ada model baru

    @Feby Oktarista Andriawan: betul, maka dari itu ini adalah cara mengurangi kebiasaan konsumtif tersebut

    @Sadako Kenzhi: haha ... ya barusan ditambahi :D

    BalasHapus
  18. yah, sayang ga dapet hapenya :'(

    BalasHapus
  19. harus bangga dengan produk tanah air :)

    BalasHapus
  20. @[L]ain: iya mau bagaimana lagi

    @Mbah Qopet: yup, benar :)

    BalasHapus
  21. nunggu seminar gratis tapi yang bagi bagi hadiah <<<<<

    hohohohohohoho

    BalasHapus
  22. haha .. ya kapan2 aku kasih tahu :)

    BalasHapus
  23. keren banget orang ITS ini.
    :)
    Ya Allah, kagum saya.
    aplikasi Android pula. Kaya kakakku.
    :)


    Salam sayang dari Putrie Jrs

    BalasHapus
  24. emang kakakmu juga buat kayak gini atau juga kuliah di ITS put?

    BalasHapus
  25. iya ni,harusnya cinta produk lokal,hehe
    kapan ya bisa,hohohoh
    tergiur produk luar mulu soalnya,,,
    wah mas,,menjawab postingan di blog saya
    jangan dibawa masuk mas jinnya kalo ke rumah sampean,,ntar basi semua lagi,wakkaka

    BalasHapus
  26. betul, memang produk lokal masih perlu banyak pembenahan
    karena semua perlu pembelajaran dan waktu, kitalah yang harus mendukung
    hahah ... emang aku pawang jin apaan :D

    BalasHapus
  27. iya, kakaknya Putri juga ngurus-ngurus android gitu..
    :)

    BalasHapus
  28. ouw juga berkecimpung di dunia android ternyata :)

    BalasHapus
  29. emang susah si kalau saingannya brand ternama, tapi setiap barang punya pangsa pasarnya ko :)

    Info Event Untuk Blogger Berhadiah Blackberry Playbook & Voucher Senilain Rp.3jt Klik Di Sini

    BalasHapus
  30. betul banget konde :)
    setiap orang ada rejekinya sendiri2

    BalasHapus
  31. dan salah satu syarat dalam pembangunan berkelanjutan adalah mengurangi sifat konsumtif :( masih agak bertolak belakang ya.
    eh yang augmented reality itu keren banget ya :O

    BalasHapus
  32. betul banget
    AR memang keren
    coba aja lihat karya di Qualcomm Competition

    BalasHapus
  33. wiih keren ah... pengen tahu bentuk nyata hapenya :D

    BalasHapus
  34. sayangnya aku ga dapet hapenya :D

    BalasHapus
  35. sayangnya slogan cintailah produk lokal kok seperti hanya slogan yg terucap di mulut dan tulisan, tapi sedikit dgn tindakan,,kenyataannya produk2 dari RRC merajalela di negri tercinta ini..

    BalasHapus
  36. ya tugas kitalah yang harus merubah itu semua

    BalasHapus
  37. hape imo yang ber-os android ada ga sob ? :)

    BalasHapus
  38. rame amir blognya..

    kontesnya dulu masih jalan ndak tah?

    yang hadiahnya templte ntu?

    BalasHapus
  39. @Jurnal Rachmat: ada, tapi ga tahu kapan dirilisnya
    cz kemarin bapak perwakilan dari IMO bilang ada

    @rivai: masih om, sampe tanggal 19 besok

    BalasHapus
  40. Klo IMO aku malah gak asing sob... singkatan dari I Mobile kan? hhe.... lha wong disini posternya banyak banget di jalan2 protokol hhe... :) sayang aja bentuknya terlalu gede karena TVnya itu makanya agak jarang orang beli produk mereka :) owh ternyata mereka rajin bikin seminar juga toh dikampus2???

    BalasHapus
  41. Met sore, om John makin banyak aja ilmunya.

    BalasHapus
  42. entar lulus kamu mau bikin apa john? mau jadi seperti steve jobs?

    BalasHapus
  43. @Ummiega: amin :)

    @r10: semoga saja kayak Steve Jobs

    BalasHapus
  44. ItuTuh yang disuka door prise nya

    BalasHapus
  45. betul om
    hadiahnya lah yang menggiurkan :)

    BalasHapus