Persona Intikalia

21 Jul 2015

Sholat Ied Dengan Tenang

Sebelumnya saya memang khawatir sholat Ied kali in bakal ricuh. Tapi ternyata itu hanya kecemasan belaka. Ternyata saat sholat Ied beberapa hari lalu Aisyah diem. Itu pun karena ada ibu saya yang jagain, hehe. Aisyah tetap ikut pergi ke masjid. Hanya saja saat berangkat sengaja abinya berangkat duluan. Kalau enggak takutnya nanti jadi huru hara. Aisyah ini kalau gak kenal siapa-siapa cenderung diem aja saja kalau di tempat baru. Tapi kalau ada satu orang saja yang dia kenal pasti dikejar-kejar. Itulah alasannya kenapa abinya disuruh berangkat duluan. Biar dia gak tahu tempat abinya sholat jadi gak dikejar-kejar. Selama sholat Ied saya dan kakak ipar sholat seperti biasa. Gak ada kegaduhan. Entah itu dari Aisyah atau anak kecil lainnya. Jadi saat sholat memang hanya terdengar suara bacaan imam.

Berhubung di Purwokerto ini pegunungan, jadi sholat Ied pagi itu dipenuhi dengan kabut yang lumayan tebal. Jarak pandang cukup terbatas, hawa dingin juga menusuk. Padahal saya pakai gamis yang cukup tebal dan jilbab panjang. Tapi rasanya masih saja dingin. Untung saja Aisyah saya pakaikan mantel yang cukup tebal. Meski jadinya kelihatan aneh. Padahal anak-anak di sana pakaiannya biasa aja, hehe. Saya hanya khawatir Aisyah akan kedinginan mengingat durasi sholat Ied hingga selesai khutbah cukup lama.

Saat selesai sholat Ied saya mencari-cari Aisyah. Ternyata dia lagi muter-muter di masjid bersama eyangnya. Saat saya menoleh ke belakang Aisyah langsung menghampiri dan duduk di dekat saya. Karena senang dengan sikap Aisyah yang gak rewel saya peluk-peluk sekaligus menghilangkan dingin di pipi Aisyah. Saat itu Aisyah memang pipinya dingin sekali. Tapi setelah puas dipeluk Aisyah malah pergi lagi. Dan saat saya lihat dia udah duduk dipangkuan jamaah perempuan lain. Ternyata yang membuat Aisyah anteng dipangku ibu-ibu itu karena orangnya pegang hp. Aisyah ini memang sudah melek gadget dari kecil. Soalnya di rumah memang semua terbiasa pegang gadget.

Setelah selesai mendengarkan khutbah kami semua pulang. Aisyah saat itu melihat abinya langsung lari ingin menghampiri. Tapi saya tahan karena saat itu Aisyah gak pakai sandal. Sangking gak sabarnya ingin bersama abinya, Aisyah jadi nangis karena saya tahan. Akhirnya abinya yang menghampiri dan digendong. Jadi pakai sepatunya saat digendong supaya lebih praktis.

Jarak masjid ke ruma sebenarnya agak jauh. Hanya saja Aisyah memang gak mau digendong. Dia merasa sudah bisa berjalan jadi lebih suka jalan. Lagi pula dari kecil Aisyah memang gak suka digendong. Soalnya saya memang gak suka gendongin anak. Rada males, hehe. Cuma efeknya cukup bagus. Anaknya jadi gak suka gendong dan lebih suka berjalan.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar