Persona Intikalia

22 Jul 2013

Mahalnya Internet di Indonesia

Ada yang tidak sepakat dengan pendapat "mahalnya internet di Indonesia"? Jika dibandingkan dengan harga layanan internet di luar negeri seperti Eropa, Korea, dan Jepang; Indonesia masih terbilang mahal. Untuk mendapatkan koneksi yang layak saja harus membayar setidaknya 200 ribu ke atas. Berbeda dengan di Italia, berdasarkan info dari kenalan sih cuma setara dengan $3 udah dapet koneksi dengan kecepatan 1 Mbps.

Ada sih yang bilang internet di Indonesia mahal karena emang infrastruktur nya belum mendukung. Aku sih ga setuju dengan alasan yang seperti itu. Aku lebih berpendapat kalo ini adalah kongkalikong-nya para operator dalam mempermainkan harga layanan internet untuk mengajak secara langsung pelanggan untuk membayar mahal layanan internet yang layak. Sepertinya hal ini juga bisa dikarenakan operator banyak yang dibeli sama orang luar. Jadi maklum kalo harganya gila-gilaan.

Tapi kembali lagi ke perasaan sabar. Kalo dibandingin sama Ethiopia sih Indonesia masih jauh di atas, hehe. Jadi harus bersyukur. Kalo dibandingin sama jaman dulu sih sekarang mendingan. Dulu masih inget paket telkomnet instan? Udah lelet, bikin tagihan telepon meledak. Semoga saja kedepannya internet di Indonesia murah dan cepet. Setidaknya buka halaman blog atau sejenisnya cuma dalam hitungan di bawah 10 detik.

Sepertinya memang harus bersabar, karena sampai sekarang belum ada operator yang melakukan revolusi di bidang ini. Coba satu operator saja yang ngerusak harga pasaran, pasti yang lainnya ikutan. Itu adalah permainan pasar. Ikutan murah atau ga laku. Jadi keinget dulu gratisan SMS gila-gilaan, kemudian ada kontrol dari yang berwajib. SMS gratis pun sekarang dibatasi.

16 komentar:

  1. Iya. Semoga saja ada salah satu operator yang ngerusak harga pasar. *berdoa* hehehe

    BalasHapus
  2. hohoho kalo dibandingin sama Ethiopia ya jauh mas, kembali lagi, kalo bandingin buat kemajuan, bandingin sama yang lebih sip, kalo pengen bersyukur, bandingin sama yang lebih parah wkwkwkkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. wekekek :D
      itu kan emang buat perbandingan yang ngaco :D
      ga bisa dibuat data LOL

      Hapus
  3. Aku wae cuma kebagian 30 kbps mas .. :-D #sabar

    BalasHapus
  4. Tunggu saya punya operato dehh...hehe :D

    BalasHapus
  5. memang biasa pakai operator apa untuk koneksi internet? aku juga merasa mahal tapi ya mau gimana lagi :)

    BalasHapus
  6. Baru nyadar kalau tarif Indonesia ndewo dewe regane :D
    Tak kirain sudah yang termurah, ini 200 ribuan maksudnya Speedy ta? Apaan.. Aku pake speedy juga sering nge-DC dewe. tetep belum numero uno

    BalasHapus
  7. paket 1GB itu ga cukup bagiku -_-

    BalasHapus
  8. Saya baru merasa berat main internet kalau lagi mau download video. Sejauh ini saya harus pergi ke tempat yang ada wi-fi-nya yang kenceng supaya enak kalau mau nonton video, pertanda perusahaan telekomunikasi seluler di Indonesia masih belum mumpuni untuk melayani kebutuhan internet kita.

    Menurut saya nggak pantes kita membandingkan tarif internet Indonesia dengan tarif internet di Ethiopia. Perekonomian kita lebih tinggi daripada perekonomian di Ethiopia, wajar kalau kita menuntut pelayanan internet yang jauh lebih baik. Dan pelayanan internet yang baik mestinya nggak boleh mahal, karena kalau komunikasi lancar, sebetulnya yang diuntungkan kan perekonomian negara juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mbak
      kalo internet wus wus, orang2 kan pada lancar dagang online-nya

      Hapus