Persona Intikalia

9 Mar 2014

Honor = Horor?

Dulu saya masih bingung kenapa guru (honorer) SMA saya ngajarnya nyabang di mana-mana. Sekarang saya tahu alasannya. Sekilas, jika melihat dari kata honor harusnya bayarannya layak; honor kan kehormatan. Nah ini? Honor = horor. Mungkin untuk pemula, pasti bisa menerima keadaan itu. Kadang pun saya juga menerimanya, kalo lagi butuh duit banget. Namun, jika kerjaan template ada, saya lebih memilih mengerjakan template, hehe.

9 komentar:

  1. Kalau honor guru SMA aja udah horor, bayangin coba gimana nasib guru SMP atau SD. Kadang aku miris kalau lihat teman-temanku yang jadi guru. Pekerjaannya mulia, tapi honornya "gila". Kalau diitung-itung, biaya kuliah mereka jauh lebih mahal dibanding gaji pekerjaannya. Piye coba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Hoed
      aku juga punya teman yang jadi guru SD
      bayarannya mengenaskan, hehe
      apalagi harus masuk tiap hari mulai pagi sampe sore cuma 700 ribu
      padahal kalo bikin template, selesai 3 hari 1.8 juta :D

      Hapus
  2. yang menggaji pelit sih john :D

    seharusnya guru di gaji gede, biar mereka fokus ngajar

    BalasHapus
  3. emang ya, perbandingannya itu terlalu jauh kalo ngomongin honor guru di indonesia. jadi ya itu, karna terdesak oleh keadaan ya diterima aja..

    BalasHapus
  4. yang penting ada pemasaukan dulu ya

    BalasHapus
  5. hmmmm......
    saya malah mirirs melihat guru yg mengajar sampai pelosok, seandainya guru mau mengajar di pelosok negeri....

    BalasHapus