Persona Intikalia

15 Des 2015

Suami Pengertian

Kelakuan anak kecil memang gak bisa diprediksi. Sebagai ibu baru, saya terkadang memang kesal dengan anak sendiri yang tingkahnya bikin pusing. Terkadang satu dua cubitan melayang kalau udah kesel banget. Tapi sayangnya hal itu gak membuat anak kami jadi menurut. Dia akan tambah marah ketika orang tuanya marah. Satu-satunya cara agak kemarahan anak kami mereda adalah dengan bersabar dengan kemarahannya.

Sunggu hal itu bukan lah hal yang mudah. Apalagi di saat badan udah lelah semua ingin istirahat, si kecil malah bikin onar. Belum lagi kalau ada yang ngompor-ngomporin. Tambah bikin kesel deh. Kalau sudah begini saya lebih suka pergi ke kamar dan tidur. Biar sang ayah yang rempong, haha.

Tapi seiring dengan berjalanya waktu saya berusaha untuk sabar. Entah ini sabar karena saya sudah jarang lelah atau memang sudah jadi orang sabar? Belakangan ini saya lebih acuh terhadap pekerjaan rumah. Alasannya simpel, gak kepengen terlalu cape. Apalagi sekarang hamil muda, biasanya saya sering mendadak lemes. Kadang suami yang jemurin baju, saya terima beres tinggal lipet bajunya. Nyebokin Aisyah pun suami. Pokoknya saya bagian yang enak-enak aja seperti ngelonin Aisyah, haha.

Belum lagi kalau sudah mulai sore saya mengantuk. Efek gak tidur siang biasanya mulai ashar udah ngantuk. Kalau udah ngantuk saya biasanya langsung tidur gak peduli lagi dengan sekitar. Dan biasanya suami saya yang rempong kalau begini. Meski kadang merasa bersalah tapi saya memang gak bisa menahan kantuk terlalu lama. Apalagi mata saya ini hampir tiap hari berhadapan dengan laptop. Efeknya sekarang mata saya sering terasa kering bahkan saat memejamkan mata.

Kalau mata saya sudah mulai sakit saya memilih untuk tidur. Saya gak bisa memaksa mata ini melek lebih lama lagi. Suami pun paham dengan hal ini. Dan akhirnya saya merasa beruntung karena punya suami super baik. Kadang saya merasa jadi istri yang jahat karena semua pekerjaan hampir dikerjakan suami.

Suami memang gak pernah protes, mungkin karena dari awal kami gak terpaku pada adat di mana istri harus mengerjakan pekerjaan rumah dan ngurus anak. Sedangkan suami cuma nyari duit doang. Kami lebih fleksibel, siapa yang sempat boleh saja mengerjakan pekerjaan rumah atau mengurus anak. Belum lagi suami paham di saat hamil memang tubuh lebih mudah lelah. Efek dari lelah itu biasanya saya mudah marah.

3 komentar:

  1. Wah ngurus keluarga itu ga gampang yah ternyata. •_•

    BalasHapus
  2. kok sama, suamiku aja suka bantuin jemurin baju kalau pagi. Aku repot ngurusin yang lain :)

    BalasHapus
  3. Wah udah hamil lagi ya En... selamat!

    BalasHapus