Persona Intikalia

16 Nov 2014

Kejadian Menyebalkan di Sekitar Stasiun Gubeng

Kemarin sekitar pukul 3 sore, saya keluar dari stasiun Gubeng. Pasalnya saya saat itu perjalanan dari Purwokerto menuju Surabaya. Seperti biasa, saya keluar bersama istri dan anak saya dari lorong keluar ke jalan raya. Biasanya memang banyak orang yang nawarin angkutan seperti becak, ojek, angkot, hingga taksi. Saat itu yang saya butuhkan adalah taksi.

Berbeda dengan jika saya bepergian sendiri, saya akan lebih memilih naik ojek atau angkot. Kali ini, saya butuh dengan taksi. Di Gubeng Lama, taksi emang sangat kesulitan untuk mangkal karena memang fasilitas itu tidak disediakan di sana. Sangat berbeda jauh dengan stasiun Purwokerto yang ngasih fasilitas buat taksi untuk mangkal. Jadi, keluar stasiun langsung enak naik taksi tanpa perlu repot.

Kemarin ini ada orang yang nawarin taksi. Bravo, ini yang aku tunggu, pikirku. Aku pun menanggapinya. Yang sangat aneh, dia ngasih harga 100 ribu. Muke gile bener nih orang. Sepengalamanku naik taksi dari Gubeng ke rumahku hanya kena 37 ribu. Akhirnya aku bilang ke orang tersebut kemahalan. Dipikirnya dia aku bukan orang Surabaya apa, hehe. Aku bilang ke dia kalo biasanya taksi ke rumahku kena 40 ribuan.

Eh, pas dianya nyanggupin dengan 40 ribu, ternyata dia itu calo. Nyebelin banget 'kan? Aku butuhnya taksi, malah dia manggilin angkot. Ini orang apaan. Kalo angkot mah cuma perlu bayar 8 ribu untuk saya dan istri. Buru-buru saya kabur dari orang ini sambil nyusul istri saya yang udah ngoncok jalan duluan menghindar dari orang ini.

Alhasil, alhamdulillah ada taksi yang kebetulan lewat di depan istri. Saya langsung cegat tuh taksi. Langsung masukin barang-barang ke bagasi. Masuk taksi dan jalan. Eh pas masuk taksi, tiba-tiba ada orang (tidak pake seragam apa-apa) yang ngetuk pintu sopir taksinya dan minta uang 2 ribu untuk uang parkir. Padahal taksinya belum parkir dan emang di sana ga ada tempat parkirnya. Lucu banget lah, tapi itulah fenomena yang terjadi di negeri ini.

Pas di taksi saya ngobrol dengan istri tentang kejadian tadi. Kug bisa-bisanya butuh taksi malah dikasih angkot dengan biaya yang sama. Tapi kalo dipikir lagi, calo sih emang gitu. Dua tahun terakhir ini lumayan nyaman sih perjalanan menggunakan kereta api karena udah ga ada lagi calo tiket. Kalo dulu, saya ga bisa bayangin harus beli tiket dengan harga dua kali lipat atau lebih dari calo.

Di mana-mana calo emang meresahkan. Saya pernah ngurus balik nama sepeda motor di SAMSAT (tahun 2014 awal), tiba-tiba di parkiran udah dihadang sama calo. Beberapa tahun yang lalu (tahun 2008 kalo ga salah) juga pernah ikut nebus STNK di Tempat Sidang. Di loketnya penuh dengan calo yang ga ngapa-ngapain. Cuma pencitraan biar seakan-akan loketnya penuh. Jadi orang yang ngurus biar milih pake calo. Dan sialnya, polisinya diem aja waktu itu. Ga tahu kalo sekarang, mungkin udah berubah kali.

10 komentar:

  1. Semoga orang-orang tersebut menerima balasan yang setimpal...

    soal di SAMSAT... ana ke sana awal oktober masih banyak calo di dalam kantor beserta sekitarnya... polisinya kagak ngelakuin apa-apa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sepertinya emang polisi enggan menindak para calo
      beda banget dengan di stasiun, para calo udah ga ada :D
      mungkin kena tindak tegas para petugas TNI di stasiun yah
      cuma masih aja banyak berkeliaran di luar stasiun, tepatnya di dekat pintu keluar

      apa harus ada petugas TNI di SAMSAT yah? trus apa gunanya polisi dong, hehe

      Hapus
  2. Ikutan sebel banget deh sama tuh calo. Caloooo memang kejam *sambil nyanyi


    Ngomongin tentang calo di pengadilan, tahun 2012an saya tidak menemuinya. Atau saya yg nggak ngeh ya?? Tapi memanv nggak ada.

    BalasHapus
    Balasan
    1. baguslah kalo udah berubah suasananya

      Hapus
  3. Saya pernah ketipu calo di terminal pas di Jogja...

    BalasHapus
  4. berarti PT.KAI makin baik ya dengan tidak adanya calo lagi

    BalasHapus
  5. rencana mau ngurus motor nih, nitip jon :p

    eh, itu biasa keles taxi.
    yang nggapleki kalo taxi lagi parkir trus mau naik taxi yang belakang nggak boleh.

    naike harus taxi paling depan, kan capek becek nggak ada ojek :D

    BalasHapus