Persona Intikalia

25 Mei 2011

Monolog Perpustakaan

Hei rambut gondrong
Ya ya, aku memang berambut gondrong, lantas kenapa
Ya asing saja aku melihatmu berambut gondrong
Ah biarin, siapa peduli, toh perempuan berambut gini ga dikatain gondrong

Aku menukarkan KTP dengan kunci laci
Aku berjalan menyusuri deretan laci dan ...
Oh, aku silau dengan pipi itu
Dia berambut panjang dan aku suka

Suka, yakin kamu suka
Ya, dia mengalihkan perhatianku
Apa kamu melihatnya
Aku hanya curi-curi pandang saja
Apa dia sadar
Kemungkinan tidak, John Terro kan memang ahli untuk mencuri pandang
Haha, salut sama kamu

Aku berlalu
Aku masih melihatnya berjalan lalu menghilang dari tatapanku
Wajahnya masih terngiang di otakku
Lalu saat aku naik ke lantai 3
Ingatanku tentangnya berguguran seiring anak tangga yang ternaiki
Dan aku benar-benar lupa
Melupakan wajahnya
Dan membuat monolog ini
Monolog Perpustakaan

31 komentar:

  1. haha.. coba keberuntungan anda di laci penitipan lagi nanti,,

    BalasHapus
  2. oke bro :)
    nanti aku coba lagi :D

    BalasHapus
  3. hiks..
    ndak ngerti..
    lantas apa hubungannya rambut guondrong dengan perpustakaan? hehe

    BalasHapus
  4. Izin baca dan memahami... Tapi gak ngerti2 juga... :D

    BalasHapus
  5. @Yudi Darmawan: ya rambutnya John Terro kan sekarang gondrong bro

    @obinhut: haha, gapapa bung
    kamu kan masih pertama kali kunjungan ke blog ini
    jadi maklum kalo ga paham dengan kata-kataku

    BalasHapus
  6. sing endi? sing putih opo sing coklat?

    BalasHapus
  7. bisa di bilang mas john ini cepat suka dan cepat bosan yak?? hehehe.... #soktauww...

    BalasHapus
  8. bung jhone,monolog rumah makannya mana?

    BalasHapus
  9. monolog itu apa sih John? sering terbaca tapi nggak tahu artinya,

    BalasHapus
  10. skrinsyut dong john, seberapa gondrong sih..

    BalasHapus
  11. kurang foto lo yang gondrong... :(

    BalasHapus
  12. Hmmmmh... puisi Anda berhasil membuat pembaca kebingungan... :3

    BalasHapus
  13. whahhhaha jadi inget petugas perpus yg genit dan hombreng itu... :p

    BalasHapus
  14. loh ko pada bingung ya?

    menurut saya sangat bagus! khas John terro

    BalasHapus
  15. wah akhirnya keren, dramatis d(>_<)b

    BalasHapus
  16. haha, sekarang rambutmu gondrong??
    biarpun wajahnya lupa tapi kesannya masih tertinggal :P

    BalasHapus
  17. wahwah........ bener-bener lagi spontan banget itu... ^_^

    BalasHapus
  18. Hanya satu kata... Koleng

    BalasHapus
  19. @affie9: ya ga gitu
    ada alasan lain untuk melupakan dia

    @Rahman Raden: ga ada bung :D

    @Ajeng Sari Rahayu: jari aja di Google

    @anonim: langsung ketemuan aja sama ane

    @Noeel-Loebis: dirahasiakan bang :D

    @Renaldy: jiah, masa sih kebingungan?

    @ajengthree: haha, itu masih tetap eksis di sana jeng
    tadi aja aku ketemu sama dia

    @Huda Tula: tahu aja

    @Fiction's World: wow, begitukah

    @YeN: ya jelaslah
    belum lihat yah

    @Wiedesignarch: betul banget

    @Ami: haha, tahu aja nih mbak Ami

    BalasHapus
  20. mantab gan rambut gondrong bisa membuat anak tangga pada gugur hehehe

    BalasHapus
  21. sekarang rambutmu gondrong ya John?. *plak. gak nyambung

    BalasHapus
  22. kan udah pernah ketemu aku
    setelah kopdar itu, aku ga pernah cukur :)

    BalasHapus
  23. cewe berambut gondrong...
    keren kok

    BalasHapus
  24. makasih bung,udah singgah. rambut?
    hehehe

    BalasHapus
  25. @[L]ain: aduh mas bro
    baca dengan seksama T_^

    @dede supriyatna: ya, ada apa dengan rambut?

    BalasHapus
  26. hmmm.... cinta si bookworms.... xixix

    BalasHapus
  27. kesimpulannya: carilah wanita di perpustakaan.... betul ga john? >,<'

    BalasHapus
  28. haha ... ya ga gitu2 amat :P

    BalasHapus