Persona Intikalia

29 Jul 2011

Cinta dan Beruntung

Aku termenung
Beribu orang menyibukkan diri mengejar cinta
Ada yang mengorbankan hartanya
Ada yang mengorbankan jiwanya
Ada yang mengorbankan prinsipnya
Demi cinta, mereka menjadi mayat-mayat cinta

Aku melihat
Berhari-hari pecinta menangis karena kehilangan cinta
Di sisi lain pecinta menangis karena takut kehilangan cinta
Aku melihat pecinta selalu menangis
Karena dirundung kerinduan
Namun setelah dipertemukan kembali, tetap saja menangis
Karena tidak ingin dipisahkan dari cinta

Orang yang paling beruntung ialah ...
Orang yang tidak pernah bercinta
Satu lagi, orang yang tidak mengenal cinta
Dan ...
Orang yang tidak pernah dicintai dan mencintai
Karena mereka tak 'kan menelan pahitnya cinta

(Renungan Aneh John Terro)

43 komentar:

  1. Puisinya bagus.
    Tentang cinta ya...berarti aku orang yg beruntung. Salam kenal.

    BalasHapus
  2. puitis bener ente gan..

    BalasHapus
  3. @Fitri Granchiola: makasih :)

    @jagoan: ah ... masa sih

    BalasHapus
  4. loh justru yang gg pernah mengenal cinta itu paling gg beruntung loh Bang, gg dilahirin mungkin hhehhe

    BalasHapus
  5. tidak selamanya yang tertulis di puisi itu benar :D

    BalasHapus
  6. Wah mas jhon ini.. sekali merenung, langsung muantep posting.annya.. :D

    BalasHapus
  7. Baguss,,,puisi cinta-nya,,,

    Gak bisa komentar banayk sudah TOP

    BalasHapus
  8. @Fitri Granchiola: ah ga juga :D
    cuma kamu aja ga terbiasa fit, jadi anggep itu sangat hebat
    padahal kalo kamu biasa, itu benar2 biasa dan bisa kamu buat juga

    @Sofyan: makasih

    BalasHapus
  9. waduh,ione mau angkat tangan..gak setuju,hehe^^

    BalasHapus
  10. memang tidak harus setuju om :)

    BalasHapus
  11. Gua juga ga setuju
    Lebih baik mencintai dan kalah, daripada tidak pernah mencintai sama sekali

    You will never know true happiness
    until you have truly loved,
    and you will never understand
    what pain really is
    until you have lost it

    BalasHapus
  12. Tanyakan pada laki-laki itu tentang duka akibat perpisahan, dia tidak akan menjawab apa-apa kecuali saputan mendung di wajahnya.

    Tanyakan pada laki-laki itu perihnya pengkhianatan, kau akan melihat kedua tangannya terkepal dan rahangnya mengeras karena amarah.

    Tanyakan pada laki-laki itu pedihnya kehilangan orang yang disayang, dia masih bertahan dalam bisunya tapi air matanya tak sanggup ditahannya lagi.

    Tetapi... coba tanyakan padanya, mengapa sudi dipecundangi cinta. Yakinlah, laki-laki itu pasti tertawa. Menertawakan pertanyaanmu yang dianggapnya bodoh, lalu berkata, “Kalau kau pernah mengecap cinta, kau tak akan pernah bertanya.”

    ~ When A Man Lost A Woman by Ita Sembiring ~

    BalasHapus
  13. wah keren juga kamu si Kenni :)
    *applause

    BalasHapus
  14. Waaa, john sama Kenni bales-balesan puisi... jadi penonton aja ahhhh

    BalasHapus
  15. selamat menjadi penonton mbak :)

    BalasHapus
  16. sama deh kayak mba ami. jadi penonton aja saya. ga bisa bikin puisi soalnya. Hehehe....

    BalasHapus
  17. cinta oh cinta... emang gak ada yang bisa bebas dari hal itu kan yah :)

    BalasHapus
  18. @NuellubiS: wew. om merendah nih

    @Cyaam: betul bang

    BalasHapus
  19. beruntung karena pernah mencinta ? coba tanyakan ti pat kay tentang arti cinta..

    BalasHapus
  20. apa kau sudah menanyakannya pada Ti Pat Kay? coba share di sini ... hehe

    BalasHapus
  21. meski tidak pernah bercnita, paling tidak saya masih punya cinta, cinta yg tulus tak mengenal pahit..

    BalasHapus
  22. orang seperti apa yang tidak pernah merasakan cinta?? orang yang tidak beruntung, cinta itu sejuta rasa

    BalasHapus
  23. puisinya bagus x)
    #applause

    BalasHapus
  24. jadi kapan kamu jatuh cinta john??.. hemm, seandainya kamu dilahirkan di dunia dengan memilih satu kondisi, mana yang kamu pilih antara : Lahir tanpa cinta namun beruntung, atau lahir dengan cinta di sekeliling tapi kurang beruntung?

    BalasHapus
  25. bukan beruntung tapi itu mah berarti penakut,ahahhaa.. Takut merasakan pahit..hmm

    BalasHapus
  26. @Gaphe: wah saya sudah lama jatuh cinta om :D
    aku pilih, aku beruntung walau tanpa cinta :)

    @Nyla Baker: haha ... takut itu adalah hal wajar :)

    BalasHapus
  27. wew, two thumbs up buat puisinya..baguss.. tapi boleh kan ya gak setuju sama kalimat yang di akhir2nya?? :p

    BalasHapus
  28. tapi dengan punya pacar, hidup kita lebih berwarna, men.. hahahah

    BalasHapus
  29. tapi kalu gag pernah bercinta dan lalu swalayan.. gag termasuk aneh kan kang :p

    BalasHapus
  30. ini puisi buatan sendiri brow?..

    BalasHapus
  31. @Akmal Fahrurizal: begitukah? aku ga yakin tuh
    setahuku malah lebih rumit ... hahaha

    @Belajar Photoshop: jiah ... aneh banget :D

    @moenas: iya :)

    BalasHapus
  32. apa menariknya hidup dalam rasa aman, tanpa rasa sakit dan pahit??

    BalasHapus
  33. itulah manusia, lebih suka dengan sesuatu yang susah payah :D

    BalasHapus
  34. @Gaphe : kurang beruntung itu bisa dihadapi dengan kerja keras...tapi tanpa cinta di dalam hidup, serasa makan nasi goreng tanpa nasi...hahaha

    BalasHapus
  35. memang yang paling beruntung jika di lihat dari satu sisi itu.. "tak'akan menelan pahitnya cinta"

    tapi ia juga tidak begitu beruntung merasakan lika liku cinta, terkadang itu Indah lho...
    xixixiixixi...

    BalasHapus
  36. ahaha ... segala sesuatu pasti ada dua sisi
    pro dan kontra, itu sudah biasa

    BalasHapus
  37. sebenarnya tak cuma pahit, kadang cinta juga akan membuat hidup ini lebih terasa hidup dari sebelumny ....

    BalasHapus