Persona Intikalia

15 Mei 2012

Apakah Harus Dengan SNMPTN?

Apakah harus dengan SNMPTN? Apakah tidak ada cara lain? Pertanyaan ini mengingatkanku pada 4 tahun silam. Ketika itu aku dirundung rasa takut yang bukan main terhadap SNMPTN ini. Kalo UN sih menurutku bukan hal yang menghebohkan. Bagaimana ga menakutkan, liat soal-soalnya aja udah ga paham, apalagi ngerjain. Emang kamu udah tahu soalnya duluan, John? Ya enggak lah, kan di luar sana banyak yang jual tuh soal-soal SNMPTN tahun-tahun sebelumnya. Itu kan bisa dijadikan referensi soal. Padahal nih, pas udah masuk kuliah, trus lihat soal-soal itu lagi, kug kayaknya ga sulit-sulit amat yah. Aku juga merasa aneh dengan diriku. Di sini aku berhipotesis bahwa otak seseorang itu berkembang seiring bertambahnya umur. Jadi dulunya yang kayaknya susah banget, kini udah dilihat sebelah mata. Bukan sombong, tapi itu fakta.

Kemudian aku bandingkan lagi, aku misalkan anak TK dan anak SD. Saat aku TK dulu aku melihat soal-soal SD itu sulit banget. Nah, saat aku SMP, aku lihat soal-soal SD itu mudah banget. Namun itu tidak berlaku pada semua orang. Tapi seenggaknya kamu pasti merasakan hal itu juga. Kembali lagi mengapa harus dengan SNMPTN. Tahu ga sih kalo biaya kuliah itu mahal. Tapi kan ada yang murah, John? Ya ada sih, itu pun karena disubsidi oleh pemerintah. Sedikit perbandingan buat kamu supaya bisa mengerti di mana letak pentingnya masuk dengan SNMPTN. Mungkin buat orang yang bingung mau buang duitnya ke mana SNMPTN hanyalah mempersusah kerja otak saja. Dulu, tahun 2009, untuk masuk Elektro ITS kalo jalur biasa, kira-kira kena 40 jutaan. Nah kalo SNMPTN paling-paling kena 7 jutaan. Bayangin aja bedanya. Kan sisanya bisa buat beli MacBook, iMac, hape Android, sepeda motor baru, dan banyak lagi perlengkapan kuliah lainnya tuh. Padahal hanya dengan sedikit belajar aja udah selesai. Sebenarnya sih ga dikit, kalo aku sih dulu belajar 2 bulan dengan setiap hari mengerjakan 50 soal. Bisa karena biasa.

Tak berhenti di sana. Ternyata semakin tahun biaya kuliah itu semakin mahal. Tahun 2010 lalu, untuk masuk Elektro ITS dengan jalur tanpa SNMPTN, kabarnya sih kena 80 jutaan. Nah loh, setahun aja udah naik 40 juta. Nah kalo pake SNMPTN, paling-paling kenanya masih 8 jutaan. Tahun 2011, untuk masuk Elektro ITS berapa John? Hehe, aku sih ga tahu, cz aku udah jarang update info-info kayak gitu akhir-akhir ini, yang jelas lebih mahal kayaknya dari tahun 2010. Nah kalo masuk pake SNMPTN, paling juga masih 8 jutaan. Nah bayangin aja di tahun 2012 kayak gimana. Itu sih kalo mau masuk Elektro ITS, nah kalo mau masuk Kedokteran UNAIR atau UI tanpa jalur SNMPTN? Berapa duit yang akan kamu keluarkan? Sekedar info sih, dulu temenku ada yang masuk Kedokteran UNAIR tahun 2008 tanpa SNMPTN kalo ga salah sih kena 100 jutaan. Kuliah itu mahal, makanya jangan sampe ga niat kalo udah kuliah. Kasihan orang tua.

Kalo kamu sayang orang tuamu, cobalah belajar sedikit lalu bisa lulus SNMPTN. Biaya lebih murah, kan sisanya bisa buat beli perlengkapan kuliahmu atau kalo ga ya ditabung lah buat jaga-jaga. Itu sih sedikit curhat dariku. Saya hanya berpesan, jangan kamu anggap SNMPTN itu hal yang sulit. SNMPTN itu anggap saja mudah. Karena ketika kamu menganggap suatu hal itu sulit dan mustahil, maka bawaannya sulit melulu dan jadi mustahil. Jangan berpikir tentang sulitnya mendapatkan dirinya SNMPTN, tapi berpikirlah bagaimana cara untuk menaklukkan dia lolos di SNMPTN.

31 komentar:

  1. Kalau di UI setauku PMDK, SNMPTN, UMB, bayarnya sama... bisa ditawar... *kayak barang apa aja*
    Kecuali yang jalur masuk lain kayak KSDI atau apaan gitu au namanya baru lebih mahal :D

    BalasHapus
  2. Wah.. teorimu tidak berlaku buatku john...
    saiki kok soal2 snmptn tambah makin gila -___-"
    makin ora paham.

    BalasHapus
  3. Aku dulu ndak lolos sob, ntah aku banyak yang salah atau memang pilihanku terlalu tinggi.., tapi akhirnya lewat Ujian Masuk PTN bisa lolos..., ow ya ada kontes niy...

    Pengumuman.., Saya sedang mengadakan kontes..., kontesnya sangat mudah dan berhadiah...

    Silahkan untuk info lebih lanjut dapat melihat di artikel Saya yang terakhir ^-^

    BalasHapus
  4. walahudah lama gak tau biaya kuliah, nanti aku tanya aja ya hehehe

    BalasHapus
  5. @Tebak Ini Siapa: wew begitu yah ... lain ladang lain belalang berarti :)

    @Arif: wekeke ... masa sih? :P

    @ToPu: oke ... aku ke sana :)

    @Lidya: wekeke ^_^

    BalasHapus
  6. Hem....sepertinya seseorang itu berkembang seiring dengan pembelajaran yang kita lakukan dari waktu ke waktu. Soalnya, meskipun saat SD kita merasa soal-soal anaka SMP itu sulit, tetapi jika kita tidak ada pembelajaran sama sekali, pasti hasilnya akan sama saja.

    Soal SNMPTN? Sebenernya berharap model tesnya gak kayak SNMPTN, atau tes2 masuk kul lainnya yg aq jg gtw namanya. :p

    BalasHapus
  7. nih kayaknya pas nulis ini, kamu lagi mikirin seseorang yah John? #ups :P

    BalasHapus
  8. wekekek ... justru lebih asyik SNMPTN ... memainkan peran psikologis juga :P

    BalasHapus
  9. peran psikologis? peran psikologis apa?

    BalasHapus
  10. dengan berbagai aturan yang ada di SNMPTN itu cho :P
    kan beda sama aturannya UN

    BalasHapus
  11. Aturan ya? kayak cara penilaiannya itu ya??

    Hem...kalo ada tes wawancara, kira2 jadi tambah seru g ya? :p

    BalasHapus
  12. Hem...semoga saja ke depannya benar2 akan ada ^^

    BalasHapus
  13. wekekek ... kasihan juga loh kalo bener2 ada :P

    BalasHapus
  14. ehm...kan sapa tau bisa konsul gratis juga.wkwkwk.... #ngawur

    :p

    BalasHapus
  15. buat usul jurusan yg cocok, atau utk kasih smgt buat ikut tes lagi taun selanjutnya :p

    atau, konsul kegalauan?
    hehe... :p

    BalasHapus
  16. yap sependapat, bung.

    Ngeliat soal2 matematika fisika jaman SMA dulu, sekarang malah mikir, ini soal gampang banget, coba kalo kuliah juga soal-soalnya kaya gini. haha

    Ngomongin SNMPTN sih jujur, sering banget kejadian itu cuma masalah untung2an. Temen juga malah ada yang keliatan asal2an, tapi ternyata dapet. Beneran.

    BalasHapus
  17. @kacho: wekekek ... bisa juga :P

    @Akmal: ya begitulah takdir :)

    BalasHapus
  18. itulah, sob.. suatu bentuk seleksi alam.. hapus kata "tapi", justru "bisa"

    BalasHapus
  19. SNMPTN itu mudah. setelah 2 tahun ga belajar aja aku bisa lulus, walau akhirnya ga dimasukin *tendang tong sampah*

    btw entri ini di twit 49kali ya? beuh..

    BalasHapus
  20. wew ... ane baru nyadar kalo ada yang ngetweet sebanyak itu yen :P

    BalasHapus
  21. ah aku gk pemalu kok gan n makanya berani koment..:P bagus potsny

    BalasHapus
  22. yah itulah john.
    tahun kemarin aku gagal dapet SNMPTN.

    BalasHapus
  23. ayo tahun ini coba lagi dong ... jangan menyerah :P

    BalasHapus
  24. sekolah mahal, sekarang ini faktanya negara yg menyulitkan warganya, parah kan

    BalasHapus
  25. iya mau coba lagi, tapi apa masih bisa ??
    tujuannya kalau gak ke ITS ya ke unsoed.
    do'ain aja ya

    BalasHapus
  26. @Ario Antoko: ya begitulah yo faktanya
    yang survive yang bisa bertahan :)

    @Obat: ouw ... emang kamu asal mana mau ke unsoed? dari purwokerto juga?

    BalasHapus
  27. bukan, dari Tasikmalaya.
    Ya saya dengar kualitas unsoed bagus. jadi saya tertarik masuk ke sana. daripada ke UI

    BalasHapus