Persona Intikalia

19 Agt 2015

Susahnya Ngeblog Setelah Punya Dua Bayi

Di posting sebelumnya suami udah cerita kalau anak kedua kami sudah lahir. Jadi kayaknya gak perlu cerita lagi yah, hehe. Pasca melahirkan saya memang gak bisa banyak beraktifitas. Sekitar semingguan saya hanya mengurusi badan sendiri dan bayi kami yang baru lahir. Alhamdulillah Hashoh ini gak rewel. Saya jarang banget bahkan hampir gak pernah begadang gara-gara tangisan dia. Justru saya begadang gara-gara nungguin air yang gak kunjung keluar buat nyuci popok para bayi, haha. Meski udah dibantu oleh ibu saya untuk nyuci, saya gak kepengen dicucin terus. Makannya saya ikutan begadang. Ibu saya cukup mengerjakan kerjaan rumah. Cucian para bayi biar saya saja yang bersihkan. Lagi pula memang itu tanggung jawab saya.

Clodi New Born

Setelah punya dua bayi memang sulit sekali untuk mulai ngeblog lagi. Apalagi tanggungan kerjaan ternyata masih belum selesai semua. Gak sempet dikerjain saat saya belum melahirkan. Meski kerjaannya sepele, nulis doang! Tapi kalau gak sempet ya tetep aja gak bisa. Saat para bayi udah pada tidur biasanya saya juga udah cape. Pengen tidur, kadang pengen makan atau malah cucian numpuk. Maklum saya gak pakai popok sekali pakai. Meski Hafshoh baru lahir sudah saya belikan clodi khusus bayi baru lahir. Memang sih cucian gak separah kalau pakai popok kain biasa. Saya tetep bisa bernafas karena tiap kencing gak harus ganti popok kain. Jadi kalau pakai clodi bisa tahan dua jam kadang lebih sih. Tergantung Hafshoh pipis banyak atau gak. Lagian lebih hemat juga. Gak ada pengeluaran untuk beli popok sekali pakai. Dan gak perlu ada limbah popok sekali pakai di depan rumah.

Bagi saya ngeblog memang gak sekedar menulis tapi juga refreshing. Berhubung saya gak gitu suka jalan-jalan, saya memang lebih suka aktifitas di dalam rumah. Kayak ngeblog atau belanja online, haha. Ngeblog bikin saya merasa puas. Apalagi kalau dapat komentar yang asyik dari temen ngeblog. Lebih seneng lagi kalau dapet job yang bayarannya gede, haha. Tapi kadang kalau dapet job dan lagi gak sempet gini jadi deg-degan juga. Takut gak bisa selesai tepat waktu. Kadang sih minta bantuan suami untuk ngerjain job saya.

Tapi kami juga sama-sama ngurus anak. Aisyah main dengan abinya dan Hafshoh saya yang urus. Meski kadang tukar tempat. Aisyah kadang mendadak rewel kalau saya gak merhatiin dia. Jadi memang harus bisa bagi waktu. Saya pikir akan mudah aja, soalnya Hafshoh lebih banyak tidur. Dia gak terlalu minta diperhatikan. Cuma minta susu aja. Kalau itu cukup dikasih ASIP siapa aja bisa nyusuin Hafshoh.

6 komentar:

  1. nulis doang juga kan pakai mikir :). NIkmati dulu sekarang punya bayi ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, iya juga sih
      kalo ga pake mikir, ga jadi

      Hapus
  2. Wah, anaknya udah dua lagi??? Waktu memang berlalu dengan sangat cepat ya...

    Jangankan kamu, En. Gua yg belum punya anak aja akhir2 ini ga ada waktu ngeblog sama sekali karena sibuk sama kuliah S2...phew...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kev :D
      aku dan enny udah mendadak jadi tua
      S2 juga menyita banyak waktu lah, aku tahu itu

      Hapus
  3. Jiaahh.. jalan-jalan sih gak doyan, tapi belanja onlinenya tetap lantjar djaya yaa *toss dulu*

    BalasHapus